Instalasi DHCP Server

Kali ini saya akan membagikan tutorial cara instalasi DHCP Server di Ubuntu 12.04 LTS

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah sebuah layanan yang memberikan nomor IP secara otomatis kepada komputer yang memintanya (client). Komputer yang memberikan layanan inilah yang disebut DHCP Server. Keuntungan dari layanan DHCP adalah dimana komputer-komputer client tidak perlu lagi untuk mengkonfigurasi IP Address secara manual. DHCP paling sering digunakan didalam jaringan-jaringan yang berskala besar.


Instalasi DHCP3-Server

Aplikasi DHCP Server yang sering digunakan di Ubuntu Server adalah DHCP3-Server. Cara instalasinya cukup mudah, seperti yang ditunjukkan langkah-langkah berikut :

  • Pertama-tama eksekusi perintah ini untuk menginstall DHCP3-Server :
sudo apt-get install dhcp3-server

dhcp1

  • Tunggu hingga proses instalasi selesai seperti yang ditunjukkan gambar dibawah ini :

dhcp2

  • Jika tidak terdapat pesan kesalahan, maka selanjutnya kalian tinggal mengkonfigurasi DHCP Server tersebut agar dapat berfungsi dengan baik.

Konfigurasi DHCP3-Server

File konfigurasi utama dari DHCP3-Server berada di /etc/dhcp/dhpcd.conf. Kalian cukup mengedit satu file ini saja jika ingin melakukan suatu konfigurasi terhadap DHCP Server. Contoh konfigurasi yang akan kalian terapkan disini adalah, dimana nanti DHCP Server akan memberikan IP Address untuk client dengan range IP dari 192.168.1.101 hingga 192.168.1.254, memberikan IP 192.168.1.1, 8.8.8.8, 8.8.4.4 sebagai alamat DNS lokal maupun internet, dan juga memberikan alamat Gateway dengan IP 192.168.1.100 sesuai dengan pengaturan pada tutorial Konfigurasi TCP/IP di Linux.

  • Langsung saja, pertama-tama buka file /etc/dhcp/dhcpd.conf dengan perintah berikut :
sudo nano /etc/dhcp/dhcpd.conf
  • Setelah file tersebut terbuka, kalian akan melihat begitu banyak baris konfigurasi disitu. Sebagai dasar, kalian cukup mengkonfigurasi yang sederhana saja. Carilah baris a slightly dengan menekan CTRL + W dan ketikkan a slightly pada teks pencarian seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini :

dhcp3

  • Silahkan tekan Enter, maka kalian akan menemukan baris konfigurasi ini :
# A slightly different configuration for an internal subnet.
#subnet 10.5.5.0 netmask 255.255.255.224 {
# range 10.5.5.26 10.5.5.30;
# option domain-name-servers ns1.internal.example.org;
# option domain-name "internal.example.org";
# option routers 10.5.5.1;
# option broadcast-address 10.5.5.31;
# default-lease-time 600;
# max-lease-time 7200;
#}

dhcp4

  • Langkah selanjutnya adalah menghapus tanda pagar (#) yang ada di depan baris subnet 10.5.5.0 netmask 255.255.255.224 {, sampai baris } sehingga kodenya hanya akan tersisa seperti ini :
# A slightly different configuration for an internal subnet.
subnet 10.5.5.0 netmask 255.255.255.224 {
range 10.5.5.26 10.5.5.30;
option domain-name-servers ns1.internal.example.org;
option domain-name "internal.example.org";
option routers 10.5.5.1;
option broadcast-address 10.5.5.31;
default-lease-time 600;
max-lease-time 7200;
}

dhcp5

dhcp6

  • Setelah semua tanda pagar terhapus, sekarang ganti baris-baris tersebut dengan kode dibawah ini :
# A slightly different configuration for an internal subnet.
subnet 192.168.1.0 netmask 255.255.255.0 {
range 192.168.1.101 192.168.1.254;
option domain-name-servers 192.168.1.1, 8.8.8.8, 8.8.4.4;
option domain-name "ubuntults.com";
option routers 192.168.1.100;
option broadcast-address 192.168.1.255;
default-lease-time 600;
max-lease-time 7200;
}

dhcp7

  • Simpan perubahan dengan menekan CTRL + X, tekan Y, lalu tekan Enter.
  • Kemudian restart layanan dari DHCP3-Server dengan mengeksekusi perintah berikut :
sudo service isc-dhcp-server restart

dhcp8

  • Untuk mengecek apakah layanan DHCP Server telah berfungsi dengan baik, bukalah komputer client, kemudian atur konfigurasi TCP/IP nya agar menjadi otomatis seperti yang terlihat pada gambar :

dhcp9

  • Setelah itu pastikan bahwa client telah berhasil mendapatkan IP Address secara otomatis
    dari DHCP Server yang bisa dilihat pada gambar dibawah :

dhcp10

  • Sampai sini berarti kalian telah berhasil menginstall dan mengkonfigurasi DHCP Server dengan baik.

Konfigurasi Reservasi IP DHCP Server

Pada DHCP, kalian juga dapat menerapkan sistem Reservasi IP, yaitu memberikan IP-IP istimewa ke beberapa host tertentu. Tujuan dari metode ini adalah apabila kalian mempunyai beberapa orang penting dalam jaringan yang kalian kelola (misalnya admin/guru-guru), yang membutuhkan hak akses berbeda/khusus dalam jaringan, tentunya kalian harus memberikan IP statis/tetap kepada mereka. Karena dalam sistem DHCP, IP yang diberikan kepada tiap-tiap host akan diberikan secara acak. Tentunya ini akan menyulitkan kalian sebagai seorang Administrator untuk mengelola host-host penting tadi seandainya IP yang diberikan selalu berubah-ubah. Untuk itulah sistem reservasi IP ini dibutuhkan.

  • Sebelum memulai konfigurasi, kalian perlu terlebih dahulu untuk mengetahui alamat hardware (MAC Address) dari interface client yang ingin kalian daftarkan. Pada sistem operasi Windows XP, cara untuk melihat alamat hardware adalah dengan cara mengklik kanan ikon network dan pilih Status (Gambar 3.4.11). Kemudian akan muncul jendela Local Area Connection Status, pada tab Support klik tombol Details (Gambar 3.4.12). Akan muncul jendela lain dan lihat pada bagian Physical Address disitulah terdapat alamat hardware dari interface kalian (Gambar 3.4.13).
Gambar 3.4.11
Gambar 3.4.11

 

Gambar 3.4.12
Gambar 3.4.12
Gambar 3.4.13
Gambar 3.4.13
  • Sekarang barulah kalian dapat memulai konfigurasi. Caranya ketikkan perintah berikut untuk mengedit file /etc/dhcp/dhcpd.conf :
sudo nano /etc/dhcp/dhcpd.conf

Setelah file konfigurasi tersebut terbuka, tekan tombol CTRL + W dan ketikkan host fantasia pada kotak pencarian lalu tekan Enter.

dhcp14

  • Kalian pasti akan menemukan baris konfigurasi seperti ini :
#host fantasia {
# hardware ethernet 08:00:07:26:c0:a5;
# fixed-address fantasia.fugue.com;
#}
  • Selanjutnya kalian harus menghapus tanda pagar (#) yang ada di depan baris host fantasia { sampai baris }, sehingga akan menjadi seperti ini :
host fantasia {
hardware ethernet 08:00:07:26:c0:a5;
fixed-address fantasia.fugue.com;
}

dhcp15

dhcp16

  • Setelah itu baru kita edit baris konfigurasi tersebut sesuai dengan kebutuhan kalian. Misalnya disini kalian ingin mendaftarkan komputer kalian sebagai admin dengan IP Address tetap 192.168.1.200 yang memiliki alamat hardware 08:00:27:81:a6:d0, maka baris konfigurasinya adalah seperti ini :
host admin {
hardware ethernet 08:00:27:81:a6:d0;
fixed-address 192.168.1.200;
}
  • Setelah itu simpan perubahan dengan menekan CTRL + X, lalu tekan Y, lalu Enter.
  • Terakhir restart service dari DHCP3 Server dengan mengeksekusi perintah berikut :
sudo service isc-dhcp-server restart
  • Lalu coba lihat konfigurasi IP address pada client yang telah kalian daftarkan, jika berhasil maka IP address yang ia dapatkan akan selalu 192.168.1.200.

dhcp17

  • Selesai , Sekian Terimakasih
source : Mahir Administrasi server dan router dengan linux ubuntu server 12.04 LTS.pdf

 

Baca Juga : Instalasi Web Server

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s